BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, 19 November 2009

Bahayanye penyakit yang tak nampak ni..na'uzubillah..

~ Bismillahi awwalull akhir ~

..salam..


seperti biasa, daku akan bermonolog dgn diri daku sendiri supaya daku sedar diri..
bukan sekadar omong-omong kosong.. bukan ckp suka2..


selalu terfikir, kadang-kadang kita rasa apa yang kita buat dah cukup bagus.. sampai adakalanya bila orang tegur, susah nak terima.. dan ku akui, sesungguhnya daku bukan insan sempurna,sebab daku pernah berperasaan begitu..!! lupekah daku yang cukup bagus itu hanya milik Yang Esa..??? tolongla hati..campak jauh2 rasa ujub sebab bahayenye penyakit ni...


Adakalanya pasti seronok bila beramal contohnya layan anak-anak yatim, blanje kwan2, tolong orang tua lintas jalan ( daku xpenah buat lagi) TAPI yang tak seronoknya bila semua amal tersebut dilakukan dek kerana inginkan pujian dari mata-mata yang memandang.. dambakan kata2 "..baiknya org tu.." utk riyak bertenggek di hati... bahayenye penyakit ni...


Dah solat lima waktu, duduk bertasbih lama sikit lepas solat, timbul dalam hati, : "dah bnyak ni amalan,rasa lebih bagus dari orang lain" dan dgn yakin pegi kutuk dan menakut2kan orang lain tentang azab neraka.. pegi sergah dan terus pandang serong pada orang2 yang tidak menutup aurat.. bukan itu caranya.. bukan itu hikmah di sebalik solat yang sempurna.. solat yang sempurna berupaya mencegah diri dari melakukan kejahilan duniawi.. daku menulis begini bukan bermakna solat daku dah cukup sempurna, bukan bermakna daku terlepas dari melakukan kejahilan duniawi.. daku cuma memberi peringatan keras juga pada diri daku sendiri sebab daku benar-benar merasai DIA MAHA MENGASIHI sebab daku selalu tersentak dan diingingatkan dgn tingkah huduh daku.. semahunya daku berharap benar agar tidak timbul perasaan "diri cukup sempurna" @ takabbur sebab daku tahu bahayenye penyakit ni...


Ada jual kat klinik tak ubat penyakit ujub, riyak dan takabbur yang sangat berbahaye ni??


xde izan...xde...carilah kat mana2 klinik pun, xkan jumpe.. ubatnya tak mahal malah xperlu keluar sesen pun.. cuma, kuatkan hati dan ikhlaskan segalanya.. nyahkan pndangan org lain dan sedarlah wahai hati, penyakit ini bakal menjadikan segala amalan tidak dinilai lansung di sisi Allah.. Na'uzubillahi min zalik..







Tak guna bersikap ego bila tak senang ditegur, xpuashati bila disedarkan tentang kesilapan..
Namun, teguran yang terbaik adalah secara berhikmah dan mulakan dgn menegur diri sendiri.. bukan dgn cara memerli apatah lagi mengutuk.. tak semua yang bertudung itu penuh pahala dan yang berbogel kepala itu penuh dosa..bukan juga menggalakkan tak perlu bertudung.. yang wajib tetap wajib..

Garangkah daku menulis begini?? hish... jgn sekali-kali m'bayangkan daku seperti ustazah yang sedang memegang rotan k.. bayangkan je daku sedang bercakap di sebalik pintu besi kerana daku bukan baik sangat puuunnnn...



( motif sebalik pintu besi : ade laaaaaaaaa.... :p )



p/s : " daku menulis kerana menyayangi diri sendiri dan atas dasar rasa lebih menyayangi sahabat agar sama-sama disayangi oleh Yang Maha Menyayangi.."



~ salam ukhwah ~

5 comments:

anak laut said...

salam....ukhwah,..


Menurut Rasulullah SAW, ada tiga penyakit yang akan menghancurkan amalan seseorang iaitu yang pertama ialah takbur atau sombong.

Imam al-Ghazali dalam kitab 'Ihya Ulumuddin' berkata, takbur akan menjadi batas pemisah antara seseorang dengan kemuliaan akhlak. Orang takbur akan selalu mendustakan kebenaran, menganggap rendah orang lain dan meninggikan dirinya. Sedikit saja di hati ada sikap takbur, maka syurga akan menjauh, amalan tidak mempunyai erti.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tidak akan masuk syurga seseorang yang dalam hatinya ada sikap takbur walaupun sebesar debu.”
(Hadis riwayat Muslim)

Kedua, hasad atau iri hati (dengki). Ciri khas seorang pendengki adalah adanya rasa tidak rela melihat orang lain mendapat nikmat dan sangat berharap nikmat itu segera lenyap daripadanya. Ia susah melihat orang lain senang dan senang melihat orang lain susah. Dengki sangat berkesan menghancurkan kebaikan.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Dengki itu dapat memakan kebaikan sebagaimana api memakan kayu bakar.”
(Hadis riwayat Abu Daud dan Ibnu Majah)

p/s: terima kasih sudi singgah di anaklaut

CIK IZ'S said...

Ya Allah...
Pemurahnya Engkau Ya Rabbi...

sedikit shj ilmu yg daku kongsi, lebih lagi Engkau berikan padaku..

syukran pada anaklaut.. ana uhibbuka lisohabati..

maiyah said...

tak guna takbur dan sombong ni, tak bawa ke mana pun.. merugikan pun

Kurniawan.q said...

jangan sampai ya penyakit hati ini terbawa sampai kita mati

anak laut said...

salam..

tq singgah memberi komen di blog anaklaut yang tak seberapanya tu..

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin